Tuesday, November 13, 2018

Conquer My Fear



Suntikan adalah salah satu hal yang amat sangat saya takuti. Saya takut jarum suntik dan berbagai macam hal yang berhubungan dengan alat-alat kedokteran. Doa saya adalah semoga saya sehat selalu, sehingga saya enggak perlu ngerasain yang namanya alat-alat kedokteran dimasukin ke dalam tubuh. Aminnnn...

Tapi, sometimes, hidup enggak bisa se-simple itu. 

Salah satu target saya tahun ini adalah suntik vaksin kanker servix. Kenapa? Soalnya serem aja sih sekarang ini banyak banget kasus kanker. Bukan cuma soal ngeri dengan alat-alat kedokterannya dan terapinya (macam kemo, radiasi, dll), tapi ngeri juga dengan biaya yang bisa ludes kalo kena kanker. Pesan sponsor sedikit, buat yang belum punya asuransi, ayo cepetttaannn bikinnn. Yang udah punya, cek lagii, uang pertanggungannya berapa? Bukan soal punya atau enggak yaa, tapi berapa nya itu jauh lebih penting. Asli, ngeri kalo lihat biaya hidup dan biaya RS yg diakibatkan sama sakit kanker. Ehmmm... Contact me for details yaa... :D

Ok, back to laptop. Nah, karena kasus kanker servix itu udah menjamur banget, saya dan adik-adik saya memutuskan untuk suntik vaksin servix. Jadi, kalo salah satu jenis kanker bisa dihindari dengan cara suntik vaksin, why not? 

Setelah mencari info dan tentunya harga terbaik, akhirnya saya menemukan satu tempat suntik yang harganya cukup bersahabat (karena suntiknya di sahabat saya, hahaha), termasuk di bawah harga pasaran. Jadilah akhirnya saya suntuk kanker servix pada tanggal 12 November 2018.

Karena ini adalah salah satu goal saya yang jadi kenyataan tahun ini, saya minta moment ini diabadikan. 

Masih bisa senyum dan ngobrol karena belum disuntik

Udah merem gak mau lihat jarum suntiknya :P

Abaikan muka saya yang kucel dan lagi merem karena takut, hahaha. Cuma suntik doang kan, gak usah cantik-cantiklah gak apa-apa. 

Sebelum mulai suntik, saya tanya ke temen saya, “Win, sakit gak?”

“Sakitlahhh…”

“Serius Win? Ah lu, kenapa gak bilang aja gak sakit? Bohongin gw aja gituuu…”

“Yah tar kalo ternyata sakit, tar lu ngomel lagi sama gw…”

Ya sudah saya pasrahhh ajaaa… Dannnn setelah suntik, saya gak berasa ini sesakit yang temen saya bilang. Okelah, gak sakit-sakit amat. Bisa dibilang biasa aja gak sakit. Tapiiiiii, nyut-nyut-an setelahh ituu. Bahkan sampe hari ini, coyyy… Ini tangan serasa abis angkat barbel, pegeeel benerrrr… Mudah-mudahan cepet hilang deh pegelnya. 

Jadi inti ceritanya apa? 

I am so happy karena satu goal saya bisa tercapai. Dan meskipun awalnya saya takut, saya happy dan bangga sama diri saya sendiri, karena saya berhasil mengalahkan rasa takut saya. Rasa takut itu selalu ada, tetapi setelah kamu kalahkan rasa takut itu, ada rasa bangga dan happiness yang jauh lebih besar dari ketakutan itu.

Hari ini, apa yang membuat kamu takut?

Sudahkah kamu mengalahkan rasa takutmu? Have you conquer your fear?


No comments:

Post a Comment

Post Bottom Ad

Responsive Ads Here