Friday, May 6, 2016

Lesson from My Leader

Saya ingin sekali membagikan hal ini kepada setiap org yg membaca blog saya. Sebuah pelajaran yang sangat berguna dari leader saya yang bijak. Leader saya di sini bukan bos saya dan juga tidak kerja di perusahaan yang sama. Dia adalah partner, mentor, leader, dan juga saudari dalam Tuhan yang udah saya anggap seperti kakak saya sendiri. 

Minggu lalu sudah mulai stress dengan kerjaan saya dan udah lama banget saya memang mau resign, udah dari tahun-tahun lalu malah. Saya udah sering ngomong sama leader saya ini bahwa saya mau resign. Dan jujur aja, cuma dia yang secara tegas bilang saya tidak boleh resign sebelum saya punya income (dari pekerjaan saya yang lain) yang bisa menutupi biaya sehari-hari saya. Alasannya karena  saya harus tetap bisa support diri saya sendiri, tidak boleh menyusahkan orang tua saya dengan minta uang ke mereka meskipun secara financial orang tua saya masih bisa support saya. Sangat tidak baik resign sebelum saya punya uang karena pada akhirnya akan merepotkan orang tua saya untuk biaya hidup sehari-hari. 

Selain itu saya juga mengeluhkan banyak hal yang terjadi yang ada di tempat saya kerja ini. Tentang karyawan lah, tentang komitmen dan sistem mereka yang berantakan lah, dan segala hal yang bikin saya tidak happy kerja disana. Dia merespon begini, "Kerja itu tidak boleh ngeluh, harus bersyukur. Kalo lu ga bersyukur, ga ada berkatnya, Len. Lu gak akan ada damai. Lu juga gak jadi contohan yang baik buat karyawan yang lain. Di luar sana banyak orang yang tidak dapet kerjaan, gak punya kerja. Lu bisa kerja harusnya udah bersyukur. Kalo lu ga suka sama sistem di tempat kerja lu, lu ngomong aja sama bos lu, kasih tahu harusnya gimana. Baik-baik aja kasih taunya, bilang bahwa saya kasih masukan ini untuk kebaikan perusahaan. Kalo lu gak kasih tahu, gimana dia bisa tahu." 

Dia melanjutkan cerita lagi, "Dulu juga gw ngerasain hal yang sama kayak lu. Gw udah mau resign dari 5 tahun pertama gw kerja, tapi akhirnya gw sabar dulu, sampe akhirnya gw kerja 9 tahun. Gw kerja dengan baik, gak pernah cuti, masuk terus full, gak pernah ngeluh. Bos gw seneng banget sama gw, karena gw loyal sama perusahaan. Tapi karena suatu hal, gw sadar tidak bisa kerja kayak gini terus, gak bisa selamanya kerja terus sama orang. Gw pikir cara lain musti gimana. Gw doa. Gw cari jalan keluar (mengerjakan kerjaan sampingan sampai bisa menghasilkan) dan akhirnya gw resign. Bos gw gak nyangka gw bisa resign, dia kira gw akan kerja lifetime sama dia. Tapi gw punya determinasi tinggi, suatu hari gw akan resign dan sekarang gw harus sabar dulu, tetapi tetap fokus pada tujuan gw yang akan datang. Lu masih mending Len, single. Gw dulu udah punya anak,mau resign musti pikir-pikir dulu, beban gw banyak."

Dalam jangka waktu ngobrol kurang dari 1 jam saya dapet banyak banget masukan bagus buat saya. Jadi kalo bisa disimpulkan, ini yang saya bisa belajar:
1. Harus selalu bersyukur. Kerja tidak boleh ngeluh karena tidak ada berkatnya dan bahkan kamu bisa kehilangan damai sejahtera kalo terus mengeluh. 
2. Keputusan apa yang mau kamu ambil harus diambil dengan bijaksana dan pemikiran yang matang. Jangan sampai keputusan itu merugikan orang lain (dalam hal ini orang tua saya, karena saya akan jadi beban ketika saya resign tapi belum ada pekerjaan pengganti yang bisa support keuangan saya)
3. Harus punya determinasi yang tinggi. Determinasi itu apa yah, mungkin semacam goal atau janji pada diri sendiri yang kamu harus capai. Seperti kata leaderku, "One day, I will quit, but not now. Sekarang saya harus lakukan ini itu ini itu. Dan ini itu tersebut harus dilakukan dengan fokus dan penuh komitmen."
4. Katakan apa yang kamu harus katakan demi kebaikan, entah itu ke temen, ke perusahaan, atau orang tua. Karena kalo kamu diam aja, mereka mungkin tidak tahu apa yang kamu rasakan atau pikirkan. Gimana bisa ada perubahan?

Saya udah sering banget bilang kalo saya mau resign. Udah banyak orang yang bahkan mungkin karena udah bosen kali ya dengernya, mereka akhirnya mengiyakan. Beberapa dari mereka meng-ok-kan bahwa orang tua saya bisa support dulu sampai saya dapat kerjaan baru/punya uang dari kerjaan sampingan saya. Disaat semua orang cukup mengiyakan alasan resign saya yang sudah tidak tahan, dia tetap memaksa saya untuk bertahan dulu, karena dia tidak ingin hidup saya jadi batu sandungan. Kamu adalah murid Yesus, jadi jangan kamu jadi batu sandungan buat orang lain dengan keputusan kamu yang akan menyusahkan orang lain.

I really appreciate her thought. Setelah ngobrol dengan dia, saya merasa lebih lega dan saya kerja jadi lebih happy. Dan memang betul, kerja dengan mengeluh tidak ada berkatnya. Saya merasakannya sendiri. Ketika saya bersyukur dan happy atas apa yang saya punya saat ini (dengan tetap fokus dan tidak melupakan pada tujuan saya di depan), saya bisa lebih enjoy, teman kerja juga lebih happy, dan bahkan bisa menaikkan sales di perusahaan saya karena saya bekerja dengan sepenuh hati. 

Semoga sharing saya bisa bermanfaat buat kamu yang mungkin juga sedang merasakan hal yang sama. 

Happy long weekend. Happy holiday :)

No comments:

Post a Comment

Post Bottom Ad

Responsive Ads Here