Sunday, October 27, 2013

My First Donor Darah =P

Sebenernya udah mau tulis tentang hal ini kemarin sih, karena kemarin masih hot banget topiknya. Kalo sekarang, ya masih oke lah.. Hahahha… Tapi karena kemaren saya udah tepar (buka mata pun tidak sanggup), jadi saya tulisnya hari ini sajalah..

Jadi, kemarin itu 27 Oktober 2013 adalah salah satu hari besar yang menurut saja wajib diperingati. Hahahaha.. Kenapa? Ada yang mau nebak? Yang pasti bukan karena saya ulang tahun kemarin atau kemarin saya menang doorprize berhadiah mobil. Wkwkwk..

Baiklah, tak usah berlama-lama (karena ceritanya sepertinya bakal panjang juga), jadi kemarin adalah hari pertama saya donor darah. Setelah hidup 23 tahun di muka bumi, saya tidak pernah berani donor darah. Jangankan donor, liat jarum suntik aja udah merinding.

Awal mula bisa ikut donor darah karena penasaran aja. Ikutan temen karena gak tau abis pulang gereja mau ngapain. Dan hari itu di gereja emang lagi ada kegitan donor darah. Kan enak tuh tidak usah cape-cape ke PMI, mobil unitnya udah nangkring di dalem. Begitu dibagiin kertas identitas dari petugasnya, aku udah merinding. Dilema mau ikut atau enggak. Di luar dugaan juga, ternyata yang ikut tuh banyak banget. Kerennnn.. Sampe nunggu 1 jam lebih kali ya cuma ngantri buat donor darah. Dan selama itu pun saya bergumul hebat.

Sebenernya saya juga enggak niat-niat amat sih donor darah. Awalnya karena ikut-ikutan temen aja dan ada rasa ingin coba juga, penasaran, dan merasa tertantang dengan diri sendiri, “Masa donor darah aja takut? Gimana kalo nanti suatu hari nanti lu harus dioperasi, tetep aja kan mau gak mau harus berhadapan dengan jarum suntik? Bahkan bukan cuma jarum suntik doang, masih banyak teman-temannya yg lain yang lebih mengerikan.” Sempet berpikir, toh one day, misalnya gw melahirkan, sakit atau kenapa (amit-amit ya) pasti juga akan menghadapi alat-alat itu, mau gak mau tuh. Jadi, ya latihan dari sekarang wkwkwkkwk.

Terus, kemarin itu gw juga sempet ke dokter dan gw kira gw sakit lumayan parah. Itu gw udah takut aja.. Gw takut kalo emang beneran kena sakit itu, gw bakal berhadapan dengan begitu banyak alat-alat menyeramkan. *keringet dingin* Tapi ternyata, thx God, gw enggak kenapa-napa. Jadi yah, gw berpikir, Tuhan itu udah baik baik sama gw, gw gak dibikin sakit. Coba kalo gw sakit beneran, haduhhh, gak kebayang lah penderitaan gw ke depan. Ya, numpung masih sehat, numpung darah gw masih bisa dibagi. Numpung kalo darah gw ilang 250cc juga masih hidup, numpung darah gw juga masih enggak ada kelainan, ya why not lah? Someday kalo emang gw udah tidak sesehat ini, mana bisa lagi mau donor darah. Meskipun mau sekalipun, juga tidak bakalan bisa. Masalah jarum suntik sooner or later I will face it. Lagian kata temen gw, donor darah itu sehat.Kalo darah kita diambil, tubuh akan membentuk sel darah merah yang baru. Malah jdi lebih sehat. Terus kemaren gw ketemu bapak-bapak udah 56x donor darah… Hebatnyaaaa… Jadi, setelah berpikir sangat panjang, I choose to take the chance.

Setelah berpikir begitu panjang pun saya sempat masih berpikir untuk mundur. Mana antriannya puanjanggg bener lagii.. Tapi ya udah saya berserah aja. Kalo test Hb nya gak lewat atau tensinya rendah toh gw juga pasti otomatis gak bisa donor kan? Ya, ada sih pikirin yang berharap semoga gw gak pass test-nya. *parah banget itu kan artinya gw gak sehat* Tapi ternyata Tuhan terlalu baik dan mungkin juga sangat berharap saya ikut donor darah. Saya sehat walafiat. Hb-nya normal dan tensi juga normal. Seakan-akan there is no excuse buat gw kabur dari donor darah. Hahahaha… Ya meskipun sebenernya tetep masih suka-suka gw sih. Kalo mau kabur ya bisa-bisa aja sih. 

Setelah lewatin test Hb dan tensi pun, ternyata di dalem masih ngantri panjang tuh.. Untungnya disana diputar film gitu. Film rohani soal pelatih baseball (kayaknya sih baseball gak tau lah olahraga apaan) yang melatih anak-anaknya dari dalam (rohani), mengubah tujuan mereka, bantuin kehidupan dan mental mereka, dan juga terus bangkitin semangat mereka. Dari tim yang kalah telak sampai bisa masuk ke kejuaraan daerah gitu. Keren deh filmnya. Di film itu beberapa kali dibilang, “Jangan takut.” Dan sampai disebutkan juga di film kalo di Alkitab ada 365 kata yang bertuliskan jangan takut. Gara-gara nonton film itu, gw jadi tertohok. Jangan takut len sama jarum len! Wkwkwk.. Pinter tuh yang milih film itu, apalagi diputernya pas orang lagi nunggu antrian darahnya disedot. Hahahaha.. Gw jadi penasaran itu film judulnya apa ya… Ceritanya bagus banget deh… Meskipun nontonnya cuma sepotong. Pas lagi seru-serunya, eh gw dipanggil masuk buat donor. *kecewa hix* Makanya nih, harus cari tuh film judulnya apa dan pengen nonton dari awal sampe akhir.

Ok, baiklah back to the topic. Jadi nyasar kan ke film. Finally, aku ikut donor darah juga. Pas giliran jarumnya dimasukin, gw gak liat. Tiba-tiba tuh jarum udah nyantol aja di vena gw. Hahahaha.. Agak sakit sih tapi sedikit doang. Begitu diambil darahnya gak berasa apa-apa. Katanya petugasnya aliran darah gw pelan, tapi masih jalan kok. Soalnya cewek, wajar kalo vena nya kecil. Berasa agak sakitnya pas jarumnya dicabut lagi. Tapi cepet sih, jadi gak terlalu berasa juga.. Hehehehe.. Finally, proses yang aku kira begitu menakutkan ternyata selesai juga. Dan ternyata tidak se-lebay yang gw bayangkan. Hahahaha..

“Jadi next mau ikut donor darah lagi?” Itu pertanyaan lanjutan dari temen gw. Yahh, maybe.. Kita liat aja nanti ya, hahaha..

Karena gw bb-nya mati, jadi tak ada dokumentasi deh pas lagi donor darah.. Hix..  Adanya Cuma ini:

Peninggalan after donor darah.

Yeay, dapat kartu donor darah ^^,

My first time =)

Yeayyy.. Sekarang aku punya kartu donor. *biasa aja kali len* Yah maklumlah norak pertama kali donor darah.. wkwkkwk..


Jadi, begitulah cerita saya.. Ada yang tertarik ikut donor darah juga? *cari mangsa baru* wkwk.. 

No comments:

Post a Comment

Post Bottom Ad

Responsive Ads Here