Thursday, March 8, 2012

What a Freak Angkot!


Jadi, hari Rabu tanggal 07 Maret 2012 sekitar pukul 04.38 sore, aku sudah tiba di bus trans-BSD dan dan mulai menunggu bus yang akan menuju Pasar Baru pada pukul 05.15. Masih lumayan lama, tapi.. Ya sudahlah.. Aku memilih untuk diam daripada protes gara-gara kepagian dan mencari tempat duduk, memasang headset dikedua telingaku, dan mulai membaca novel.

Tidak lama kemudian aku mulai terganggu dengan suara klakson angkot hijau yang entah gimana caranya, begitu berirama.. Ia berbunyi beberapa detik sekali, dan jika kita benar-benar mendengarkannya, kita bisa menerka kapan klakson itu akan terdengar lagi.. Hebat bukan? Ya, memang hebat.. Apalagi jika kita menyadari betapa keras klakson tersebut dan betapa annoying-nya suara keras cempreng berirama itu! Terlebih lagi, aku pun pada posisi yang terdesak. Aku tidak akan bisa pergi kemana-mana untuk menjauhi suara meyebalkan itu sampai bus-ku datang. Sayangnya, aku pun tidak tahu, berapa lama angkot itu ngetem sambil membunyikan klakson ultrasonik itu..

Suara itu membuat lagu di headset-ku jadi bercampur dengan bunyi klakson. Beberapa detik musik yang berirama indah, beberapa detik kemudian suara klakson ultrasonik itu, dan begitu seterusnya. GRRR.... Bener-bener lho itu angkot! Minta dibakar! Kemudian, aku mulai memperhatikan orang yang disekitarku. Apa semua ini cuma kedengeran begitu berlebihan ditelingaku atau memang bunyinya ini emang bener-bener lebay? Anak kecil disampingku beberapa kali menutup kupingnya. Begitu juga dengan ibu (yang kupikir adalah ibunya) yang duduk disebelahnya.

Tak lama kemudian, ibu dengan 2 anak tersebut berdiri dari kursinya dan berjalan menjauh ke kanan ke arah jalan raya, ke sisi yang bertolak belakang dari angkot tersebut. Aku pun segera berbenah, karena kupikir busku pasti segera datang. Biasanya kalau ada orang yang sudah mulai berdiri, itu tandanya bus akan segera datang. Aku pun ikutan berdiri sejenak tanpa beranjak lebih jauh dari kursiku. Beberapa detik kemudain berlalu. Tidak ada tanda-tanda bus akan segera datang. Jadi, kuputuskan untuk duduk lagi daripada harus berdiri mengemban tas berat berisi laptop itu. Dan aku pun kembali membaca. Kemudian aku berpikir, “Kenapa mereka berdiri ya? Kan busnya juga belum datang?” Apalagi ditambah tempat duduk mereka ini lumayan strategis lho. Banyak orang lain yang tidak dapat tempat duduk dan terpaksa berdiri. Tapi, mereka ini kok aneh, udah dapet tempat duduk enak-enak, ehhh... Malah pilih berdiri! Saat itu, si angkot freakitu masi tetep saja membunyikan klakson beriramanya itu. Tiba-tiba, aku rasa aku tahu satu hal. Mungkin, mereka berdiri dan berpindah tempat hanya untuk menjauh dari angkot itu.. Sangat masuk akal sih, apalagi tidak seorang pun tahu kapan angkot itu akan segera beranjak dari halte bus ini.. MUNGKIN, si ibu-ibu itu mikir kayak gini, "Nih, daripada tuh angkot gak mo pergi-pergi, mendingan gw deh yang menjauh." Ya, aku tidak tahu apakah dugaanku ini benar atau salah. Bisa saja salah... Cuma, aku rasa aku tidak salah kalo bilang suara klakson ini bener-bener annoying!

Kupikir, supir angkot ini emang super duper aneh! Kalo dia pikir dengan bunyi klaksonnya dia bisa attractpenumpang, aku rasa dia malah sedang membuat kesalahan besar dengan melakukan yang sebaliknya. Dia malah sedang membuat orang OGAH naik angkotnya yang berisik itu. Kebayang gak sih gimana budeknya penumpang yang lagi ada diangkot itu? Wong aku yang jaraknya beda kira-kira 5m sama tuh angkot aja, udah budek setengah mati, apalagi yang didalem angkotnya? Apa mereka gak maki-maki tuh di dalam? Ckck...

Ya, mungkin angkot dengan klakson berirama yang kayak gini cuma 1 dari 1000 angkot yang ada di Indonesia. Tapi rasanya, setiap dari kita pasti pernah ngerasain bunyi klakson angkot atau bus yang gak sabaran minta lewat atau pas lampu merah berganti hijau namun kendaraan pun belum beranjak dari tempatnya. Atau paling sering, suara klakson angkot-angkot yang dibunyiin buat narik penumpang waktu lagi ngetem. Nah, yang kayak gini kan ganggu banget! Buat aku, klakson adalah suatu bukti ketidaksabarannya para pengemudi.

Aku mencoba bandingin dengan kehidupan di Jerman yang kalo kita bunyiin klakson, kita bakalan didenda. Sebenernya bingung juga sih, terus buat apa klaksonnya masih dipasang kalo gitu? Cuma ya enaknya adalah, suasana jadi lebih tenang. Gak berisik, ga bikin pusing. Mungkin mereka juga gak sabar kalo ada mobil yang jalannya lelet ato gimana, tapi setidaknya dengan tidak membunyikan klaskson, mereka menunjukkan sikap kalo mereka masih bisa mengendalikan diri untuk lebih sabar dan tidak mengganggu konsentrasi orang yang lagi nyetir itu. Coba deh banyangin, misalnya nih kita baru pemula belajar mobil, terus bawanya masih pelan-pelan kagok karena ga biasa, terus ada mobil atau angkot dibelakang tan tin tan tin gak sabaran... GRRRR... Kesel kan? Yang ada, bukannya kita makin cepet, malah makin lama gara-gara mesinnya mati di tempat, hehehe.. Nah, kayak gitu deh kira-kira..

Ya, aku gak bermaksud ngelarang siapapun buat bunyiin klakson. Karena mereka pasti menciptakan klakson bukan tanpa alasan, pasti ada gunanya.. Cuma ya, dipikirin juga perasaan orang lain yang mendengar tuh bunyi. Kalo emang gak perlu-perlu amat, ya gak usahlah bunyiin klakson.. Polusi suara juga kan lagian! Kecuali klaksonnya bisa diatur volume-nya.. Ya, bolehlah.. Hahahaha...

Nah, buat yang punya kenalan sopir angkot yang kayak aku ceritain tadi tuh, atau yang merasa berprofesi sebagai sopir angkot (kalo ada, hehehe), tolonglah jangan bunyiin klaskon berirama kayak gitu. Bener-bener lho.. Klaksonmu mengalihkan duniaku, menghancurkan mood-ku, dan pastinya menaikkan emosiku (apa sih? -.- hahahaha..)

Ya sudah ya teman-teman, sekian dan terima kasih.. Salam olahraga dan tetap semangat! *Lho? Error mode on..* Daaahhh... See u! Wish you all d best ^^, 

No comments:

Post a Comment

Post Bottom Ad

Responsive Ads Here