Monday, October 10, 2011

No Tolerance for Yourself


Hari ini akhirnya aku pergi juga ke ancol bareng papi dan mami... Akhirnya.... Sebenernya, aku tuh udah dari lama banget mau ke ancol karena ada Ecopark itu... Jadi menurut mami, aku tuh harus liat ecopark yang katany super bagus itu.. jadilah aku penasaran dan setiap akhir minggu udah ngerencanain, sabtu harus bangun pagi buat ke Ecopark... Dan nyatanya rencana tinggallah rencana.. Padahal rencananya tuhhhh udah dari lama banget, 6 minggu yang lalu kali... Dari aku pulang dari Jerman sampe hari ini baru kesampean.... Alasannya klise aja... Ngantuk titik. Tiap kali dibangunin pagi-pagi, pasti ditanya, “Len mau ke Ancol ga?” Dalam keadaan setengah tertidur aku terdiam sejenak, berpikir sebentar, dan akhirnya memutuskan, “Enggak deh... Ngantuk...” Dan kemudian papi pun turun lagi dan bilang kalo dia mo pergi dulu ke Ancol..

Tapi hari ini aku mencoba untuk menjawab dengan cara yang berbeda... Keadaanku selalu sama... Kemarin malem aku tidur jam 02.30 pagi.. Dan jem 8 papi nanya lagi, “Mau pergi ke ancol ga?? Temenin mami tuhh..” Aku bertanya ke adikku, siapa tahu dia mau pergi..  Jadi kan kalo dia juga pergi, aku ada temennya... Lagian tujuan aku ke Ecopark itu buat naik sepeda, kan enak naik sepeda rame-rame, jadi ga bosen... Tapi dia lebih cinta sama bantalnya ketimbang buat emmbuka mata dan memilih bersiap-siap untuk pergi... Ya udah, akhirnya aku menjawab kata ‘tidak’ ke papi dan memutuskan untuk pergi tidur lagi... tapi biarpun begitu dalam hati aku tetep aja masih ragu... Terus, papi tanya lagi sesaat sebelum ia turun.. “Jadi tidak mau ya??” Haduhhh.. Pertanyaan kedua ini bukannya bikin aku makin pasti, malah makin ragu... Aku masih ngantuk banget sebenernya karena kemarin tidurnya malem... Tapi akhirnya aku melirik ke jendela depan.. Mendung... Wahh... asik nih gak panas kalo ke Ancol.. Terus aku mikir juga... Len, sampe kapan lu ga jadi ke Ecopark? Padahal tiap minggu selalu ada rencana ke Ancol.. Kalo mo tunggu sampe ada hari sabtu dimana jam 8 pagi mata gue udah segar bugar alias gak ngantuk, maka rasanya gw gak bakalan pernah pergi ke Ecopark... Mana mungkin sih jem 8 pagi ga ngantukkk?? Mau minggu ini, minggu depan, atau jutaan minggu lagi ke depan, rasanya aku bakal tetep ngantuk setiap jem 8 pagi... So, ya udahlah... Lagian menurutku, tidak ada waktu yang tepat untuk melakukan sesuatu... Ya itu sih hanya menurutku.. Ketika kamu menunggu sampai saat yang tepat itu tiba, bisa jadi kita gak akan pernah melakukan hal itu... The wrong time might be the most perfect of all.. Akhirnya, aku menjawab papaku, “Ya udah deh pa.. Tunggu bentar ya...”

Ya begitulahhh... Akhirnya aku hari ini pergi juga ke Ecopark... Sesuai dengan rencana yang tertulis di agendaku.. Meskipun ngantuk, tapi aku seneng... Aku seneng ketika 1 per satu jadwalku bukan sekedar jadwal, tapi bener-bener menjadi nyata... Rasanya ketika aku mau menutup hari ini, ada perasaan puas yang tercapai... Aku telah melakukan apa yang seharusnya aku lakukan.. Idon’t regret it at all..
Begitu juga pas pulanggg... Setelah Ecopark jadwalku tuh pergi ke mangdu beli tinta komputer.. Dan itu ngantuknya bisa dibilang lebih parah dari tadi pagi jam 8.. Abis jalan di ecopark, dibelai angin sepoi-sepoi, abis itu pergi makan.. Kenyang... Ya makin ngantuklahh... Cape juga kan... Tapi ya akhirnya kau mutusin buat mandi dan segera pergi secepatnya ke mangga dua, sebelum rencana itu gagal.. Dan nyatanya berhasil... Hari ini aku merasa senang karena aku telah patuh terhadap jawalku sendiri... Sebenernya setiap orang tahu apa yang harus mereka lakukan dan tahu apa yang mereka ingin kerjakan... Namun, toleransi yang terlalu besar terhadap diri sendirilah yang selalu membuat kita gagal dan tidak pernah maju...

Coba tanya pada diri kita sendiri, adakah diantara kita yang pernah menghukum dirinya sendiri ketika bangun terlambat? Atau menghukum dirinya sendiri karena jadwalnya tidak berjalan sesuai rencana? Rasanya tidak.. Paling hanya satu kalimat terucap, “Ya udahlah... Lain kali aku tidak boleh begitu lagi..”

Nah, supaya hal-hal tersebut itu tidak terjadinya, perkecillah tingkat toleransi terhadap dirimu sendiri.. Cobalah untuk tidak memberikan toleransi untuk mematikan alaram yang udah cape-cape berbunyi itu dan ujung-ujungnya dimaatiin tnapa snooze. Enak sih bisa tidu lagi gak ada yang ganggu, tapi toleransi semacam itu bisa bikin jadwal seharian kita gagal total. Bisa merusak mood. Bisa mencemarkan nama baik karena telat melulu, dsb.

So, belajarlah untuk setia pada aturan yang sudah kita buat sendiri... Bagaimana dan sebesar apa toleransi yang harus kita perkecil itu berbeda-beda untuk setiap orang.. Ingatlah, kita sendirilah yang paling tahu hal yang terbaik untuk kita dan kita juga punya prioritas yang berbeda-beda.. Apa yang penting buat kita kan belum tentu penting buat orang lain..Buatlah jadwal yang masuk akal yang masuk akal untuk dikerjakan dalam sehari... Jangan menunda nunda hal-hal yang harus kita kerjakan, percaya deh hal itu tidak ada gunanya, malah nambahin beban pikiran duank... Cepat atau lambat kan tetep harus dikerjain juga.. lakukanlah sesuai yang sudah kita tetapkan... Dan yang paling penting,  jangan lupa, minta pertolongan Tuhan untuk bisa melewati setiap hari dengan baik dan penuh makna... GBU =)

No comments:

Post a Comment

Post Bottom Ad

Responsive Ads Here